Thursday, August 17, 2017

Toilet Training

Halo!

beberapa hari yang lalu, ada yang message ke instagramku, minta tips toilet training Srestha dan Schalea.

sebenernya dari awal aku nggak pernah menentukan kapan harus mulai utk toilet training, tapi saat jaman Sre dulu, setiap Sre pup, aku biasanya ngebersihin pupnya di washtafel. suatu hari, setelah Sre makan pepaya dan kita pergi ke mall, Sre pup. aku, seperti biasa, langsung bersihin pupnya di washtafel. tapi ternyata oh ternyata... si mas belum selesai pup. dan pupnya keras. jadilah aku bikin masalah washtafel mampet di mall tsb. hehehe, maaf ya mbak yang bersihin, maklum, trial and error anak pertama.

semenjak kejadian itu, aku mikir kayaknya lebih mudah aja utk bersihin pup mas di kloset, dan kebetulan mas Sre udah punya toilet seat—kado dari temenku. jadilah semenjak saat itu aku jadi pemerhati ekspresi wajah mas Sre. setiap mas Sre mau pup, dia akan pasang muka ngeden, setiap dia pasang muka ngeden, bibunya akan tergopoh-gopong angkut dia ke kamar mandi, dudukin di kloset, dan biasanya aku ajak bicara. saat lagi pup itu, aku kasih tau ke Sre bahwa dia lagi pup. itu aku lakuin berulang-ulang sampe akhirnya dia ngerti bahwa kalo dia mau pup, dia akan bilang.

kecolongan sih sering, krn awalnya kita hanya mengira-ngira dari ekspresinya aja. tapi ya it takes time. jadi dinikmati aja masa-masa tergopoh-gopohnya. hahaha.

untuk pipis, Sre masih belum mau ngomong. beberapa kali pernah, tapi jarang banget. jadi aku masih belum berani utk lepas diapernya. doain soon ya!

sementara Schalea, sampe saat ini aku baru tiga kali nyoba utk dia pup di kloset. percobaan pertama, muka ngeden dgn indahnya, diangkut ke kloset, nggak mau pup sama sekali. percobaan kedua, muka ngeden dgn indahnya, diangkut ke kloset, berhasil pup dgn sempurna. percobaan ketiga, udah terlanjur keluar sedikit—bibu kecolongan hehehe, tapi akhirnya mau melanjutkan di kloset. doain aja bisa konsisten lihat ekspresi ngedennya itu.

udah deh, segitu dulu sharing dariku, semoga bermanfaat dan sampai jumpaaah!

Friday, July 21, 2017

#SentuhanPenuhHarapan

Memiliki seorang anak adalah hal yang sangat aku tunggu, sehingga ketika pertama kali melihat Srestha dan Schalea lahir, aku merasa sangat terharu, bangga, senang, deg-degan, semua jadi satu. Berasa langsung banyak pikiran, bisa nggak ya ngurus anak-anak dengan baik, jadi ibu yang baik buat mereka, and the list goes on.... hahaha! itu emang udah pasti jadi drama mamak-mamak baru ya.. apalagi pas pertama kali menyentuh anak.. rasanya tuh kayak.. udah beramal sebanyak apa gue sampe bisa dikasih blessing seindah ini?!
Ternyata, fase neonatal – 28 hari pertama seorang anak – itu penting banget lho! selama fase itu, bayi berkembang dan alami perubahan lingkungan yang drastis banget, makanya di fase itu bikin bayi jadi rentan. Menurut data dari WHO tahun 2015, ada 70.000 bayi di Indonesia yang meninggal sebelum usia 28 hari. kebayang nggak sedihnya kayak apa huhuhu.. dan ternyata, salah satu faktor kematiannya itu karena kurangnya perhatian terhadap perawatan kulit bayi. jadi ya perawatan kulit bayi itu emang penting banget.. selain itu, sentuhan ibu selama masa neonatal nggak kalah pentingnya, bisa memperlancar peredaran darah bayi dan meningkatkan imunitas bayi. makanya niih.. aku nggak pernah nyepelein waktu buat anak-anakku. quality time sama mereka itu penting banget.



Naah.. aku punya sedikit tips nih buat buibuk sekalian. untuk mempererat bonding antara ibu dan anak, kita bisa rajin-rajin pijat bayi kita, karena ternyataaaaaa... pijat bayi itu manfaatnya banyaaak banget. pijat bayi bisa nurunin produksi hormon stressor (jadi bayi happy terus!), bantu bayi untuk relaksasi, bantu redakan ketidaknyamanan bayi (misalnya pas kolik, tumbuh gigi), mengatasi gangguan tidur, bikin tidur bayi lebih nyenyak dan lama (ini juga bagus untuk perkembangan memorinya!), bantu mengatur sistem pencernaan, memperbaiki sistem imun, dan yang tadi udah aku sebutin, memperkuat bonding antara ibu dan anak.
Kebanyakan ngasih tau manfaat sampe lupa ngasih tips nih :p jadiii kalo mau pijat bayi, aku sarankan utk cari alas yang lembut dan rata biar bayinya nyaman, nah jangan lupa buibuk sebelum pijat cuci tangan dulu yang bersih, dan jangan sampe pijatnya di ruangan yang dingin yah! pijatnya dimulai dengan sentuhan yang ringan dan perlahan yaa, pakai baby oil atau baby lotion (kalo aku lebih prefer lotion karena biar sekalian jaga kelembaban kulit anak-anak), naah.. kalo si bayi kelihatan nyaman, baru ditingkatkan. selama pijat, pastikan posisi bayi nyaman, dan jangan lupa untuk kontak mata sama bayinya. biar bayi lebih rileks, pasang lagu yang lembut, atau dinyanyiin pelan-pelan. setelah pijat, mandiin deh pake air hangat. nikmat.
Nah sekarang aku mau ajak buibuk sekalian untuk berkontribusi dalam program pembelian Sentuhan Penuh Harapan, gampang banget kok! setiap pembelian minimum Rp25.000,- produk Johnson’s Baby jenis apapun di AlfaMart, buibuk udah berdonasi Rp500,- ke Save the Children. Untuk informasi lebih lanjut tentang campaign ini, silakan cek akun media sosial resmi dari Johnson’s Baby yaitu @johnsonsbaby_id (Instagram), @JohnsonsBaby_ID (Twitter) dan https://www.facebook.com/JohnsonsBabyIndonesia (Facebook).


Much much much lovessss for the babies! <3

Tuesday, July 4, 2017

Schalea Fasyannira

saat itu lagi ribet masalah skripsian. pagi sebelum berangkat tes toefl, iseng testpack. hasilnya dua garis yang tipiiiis banget. belum berani bilang siapa-siapa, tapi WA dokter kandungan dulu. katanya disuruh kontrol aja hari Jum'at.




akhirnya hari Kamis memberanikan diri utk testpack lagi dan hasilnya dua garis yang jelas! whoah..



utk memastikan, Jum'at-nya tetep berangkat kontrol dan ternyata emang bener. usia kandungan sudah 4 minggu. :) saat itu tanggal 11 Maret 2016. happy? banget. deg-deg-an? lebih.



bayangin, saat itu bener-bener lagi di tahap akhir kuliah. masih ada kelas psikometrika dan klinis II yang diambil dan skripsi yang dikerjakan sambil cari partisipan, wawancara sana-sini, bikin verbatim. berharap banget nggak mual-muntah demi kelancaran semuanya, namun Allah berkata lain. bahkan sampe pagi sebelum sidang skripsi pun, masih muntah dulu. hahaha! tapi Alhamdulillah, tetep dilancarin semuanya sama Allah. resmi sarjana psikologi di bulan Oktober. saat itu usia kandungan udah (kurang lebih) 32 minggu. selama wisuda berlangsung juga seriiing banget kontraksi. apalagi krn posisi bayi yang sungsang (kaki dibawah dan terhalang plasenta), jadi setiap si bayi nendang, bagian bawah sangat sakit dan ngilu.

usia kandungan 28 minggu, kita sempatkan utk maternity shoot sama @yudhagodel dari @polaris.pictures dan suka banget sama hasilnya!





usia kandungan 34 minggu, kontraksi udah setiap 5 menit sekali. nggak sabar banget si bayi pengen keluar hihii.. akhirnya ke rumah sakit utk ctg, kemudian dimasukin obat dr anus utk menghentikan kontraksi, dan pulang utk bedrest. krn utk usia kehamilan yg masih 34 minggu, bayi masih kurang terbentuk sempurna utk dilahirkan, jadi sebisa mungkin ditahan.

udah rutin senam hamil sejak usia kandungan 28 minggu, rutin nungging dan sujud setiap hari, tapi posisinya tetep begitu. mungkin susah untuk muter krn terhalang sm plasenta. jadinya dokter menyarankan utk tindakan sc aja krn takut bayinya kenapa-kenapa. ditentukanlah tanggal 1 November 2016, di usia kandungan 37 minggu.

Senin, 31 Oktober 2016 malam masuk ke RS utk nginep ditemenin pipu, krn besoknya akan operasi ba'da subuh.



sekitar jam 3 pagi dibangunin sama suster utk persiapan operasi dan setelah subuh akhirnya masuk ke ruang operasi ditemenin sama bunda (cuma boleh satu orang, tadinya bunda biar bisa dokumentasi tapi ternyata nggak boleh bawa kamera huhuhu).


di dalam ruang operasi lsg di anestesi kemudian tiduran. terus berasanya kayak si dokter cuma mainin perut layaknya squishy tapi tiba-tiba bunda ngomong, "wah kak, itu kakinya keliatan!" HAH APAAN BELOM TERASA APA-APA KOK UDAH ADA KAKINYA.. pantesan orang bilang lahiran sesar enak nggak kerasa apa-apa. (PRET. nggak kerasa apa-apa paledut!)

nggak lama kemudian, jam 5:45 WIB si bayi perempuan cantikku keluar, di IMD, kemudian langsung dibawa pergi ama suster.



emaknya teler seteler-telernya, nggak peduli dunia, nggak peduli digiring ke ruang pemulihan. pokoknya sadar-sadar tuh udah hampir jam 9 dan ngerasa auuuuussss banget. nanyain terus kapan balik ke kamar, akhirnya balik juga. sampe kamar ternyata nggak boleh minum sis.. masih harus puasa sampe jam 11. . jam 11 aku baru diizinkan minum teh, trs jam 1 minum susu panas, jam 3 makan bubur sumsum, jam 5 makan bubur ayam (ini enak!!!! bgt!!!!) sesaat langsung ludes krn merasa nikmat banget udah terlalu laper!!!!! HAHAHAHA dan jam 7 makan nasi tim tp akhirnya aku beli bubur ayam lg dr roti bakar edi EHEHEHE. tp saat itu posisi masih harus selalu tiduran, nggak boleh angkat kepala. nyusuin pun selalu sambil tiduran (which i kenot!! gangerti gimana caranya nyusuin sambil tiduran while ibu-ibu lain selalu nyusuin sambil tiduran huhuhu!!!)

setelah 24 jam — besoknya, akhirnya saya belajar duduk saudara-saudara!!! ngilunya buset!!! setelah belajar duduk, belajar berdiri, kemudian belajar jalan, dan belajar pipis. nah ini part yang orang-orang nggak bilang ke kita.. katanya lahiran sesar enak, nggak terasa apa-apa. paledut.. perut wa nyut-nyut tiap saat; mau bangun sakit, mau ketawa sakit, lagi batuk sakit, sakit mulu. pokoknya recovery-nya tuh butuh kurang lebih 3 minggu. IYAH TIGA MINGGU. (untuk aku yah.... setiap orang beda-beda kok)

hari Kamis, aku panggil kang mekap kesayangan, dan langsung foto keluarga pertama si bayi cantik! beda sama masnya yang foto keluarganya langsung saat hari H, foto keluarga kali ini harus H+2 karena perut emaknya yang sakit. foto keluarganya tentu sama @yudhagodel dari @polaris.pictures (selalu!!).



hari Jumat, kita boleh pulang! yay!

nah, daritadi belum bahas nama bayinya...
bayi cantik ini kita kasih nama Schalea Fasyannira.
Scha diambil dari kata sya – bahasa Sansekerta yang artinya "yang"
Alea diambil dari bahasa Arab yang berarti "rendah hati"
Fasya singkatan dari Fadil-Syanin
Annira diambil dari bahasa Arab berarti "cahaya"

jadi Schalea Fasyannira ini adalah Cahaya Fadil-Syanin yang rendah hati. In syaa Allah.



Monday, March 13, 2017

Little SF x My Baby Keramas Ceria

Hari Sabtu tanggal 25 Februari laluaku berkesempatan untuk dateng ke Media & Blogger Gathering sekaligus launching My Baby Shampoo Black & Shine.



disana seru bangetkita dapet info menarik tentang kesehatan rambut anak dari 3 narasumber yang berbeda: Astrid Tiar sebagai bintang tamuSelva Marsentiani sebagai Brand Development Manager My Baby, dan yang paling wajib nihh.. ada dokter anak dari Brawijaya Women & Children Hospital, Dr. Margareta KomalasariSp.A.


pas sesi sharing, aku dapet informasi dan tips yang super lengkap untuk merawat rambut anak-anak agar tebal dan hitam berkilauAku juga dapat ilmu kalau faktor baby yang rambut nya agak tipis ternyata nggak cuma dari faktor genetik dan konsumsi pada anak kita sendiritapi pengaruh faktor eksternal alias dari luardan ternyata penggunaan shampoo bayi ada pengaruhnya loh.. Ngebahas tentang rambut tipis nihaku sering dapet saran dari orang tua dan sodara-sodaraku utk pakein anak kemiri yang di sangrai dulu terus di tumbuk-tumbuktapi yaa.. ribet juga yah sisssskeburu capek duluan hahahaSebagai ibu yang cerdas, ada baiknya kita harus pintar pilih yang terbaik untuk anak. Menurut aku pribadi sih, shampoo yang baik untuk anak udah jelas yang nggak pedih di matasegarwanginya tahan lama, dan yang pasti harus aman plus teruji secara klinis.
Dan ternyataaa.. semua hal yang aku sebutin barusan itu ada di dalam My Baby Shampoo Black & Shine! ditambah lagi, shampoo ini terbuat dari bahan alamiyaitu kemiri dan alpukat, yang konon katanya emang efektif banget menumbuhkan rambutjuga membuat rambut jadi hitamteballembutdan berkilauaseliiikkk.. enak bgt sihjadi aku nggak perlu ribet ngolah kemiri lagi hehehehehedan shampoo ini juga udah teruji secara klinisjadi aman banget untuk kulit bayinggak bikin iritasi.


mau tau yang lebih menyenangkan lagi nggaksebagai emak-emak yang hobinya keluar rumah dan ketemu orang, nilai plus banget untuk aku nggak perlu bolak-balik pakein wangi-wangian untuk anakkukrn wanginya nggak abis-abisaweeeet banget!!!!

eeeh, ketemu calon besan jugo disana. HEHEHE, bercandaa!

selain itukemarin disana juga sempet ada sesi keramasin anakkayak main salon-salonan gituaku udah semangat banget pengen nyobain keramasin Sreeeeh, Sre-nya nggak maujadilah aku cuma nontonin sambil kepengen hahahaha.

oh yakemarin ada yang lihat insta story ku di acara nggakaku menang best insta story lhoHihihiii




thank you, My Baby! we had fun!